sosial media yang Bekerja pada Iklan Stealth

sosmed

Kebingungan bagi mereka yang mengelola media sosial, bagaimana untuk meluangkan aktivitas mereka tanpa pertentangan dan kehilangan pengguna melalui iklan yang mengganggu?

Jawabannya, Twitter, YouTube dan Instagram, menyelinapkan di beberapa iklan tersembunyi disamarkan agar terlihat seperti posting dari kontak yang terdaftar.

Setiap sosmed memiliki tim yang tugasnya adalah untuk memikirkan cara-cara untuk memberikan saran merek tentang cara menyelinapkan pemasaran mereka kepada membernya.

Di YouTube, yang dimiliki oleh Google, upaya ini disebut "Zoo". Instagram menggunakan "Creative Shop" dari perusahaan induknya Facebook. Nama Twitter untuk itu relatif lurus ke depan "Brand Strategy".

Strategi beradaptasi dengan persyaratan khusus, format dan perilaku pada setiap media sosial.

Dalam kasus Instagram, situs empat tahun yang menawarkan 300 juta  member lebih di seluruh dunia yang berbagi foto dan video, dorongan iklan kini diperluas ke Prancis.

Jaringan lama menolak memperkenalkan pesan disponsori, menyadari bahwa banyak penggemarnya yang seniman, fotografer, dan arsitek mereka menganggap memiliki layar gambar murni rusak oleh intrusi komersial norak.

Tapi setelah Facebook membelinya dengan harga $ 715.000.000 pada tahun 2012, Instagram mulai memasang iklan. Mereka mulai pada tahun 2013 di Amerika Serikat, maka Australia dan Kanada pada akhir 2014 dan, dari pertengahan Maret tahun ini, di Perancis.

Mereka bersembunyi di depan mata: disajikan dalam format persegi yang sama dengan "vintage" filter sebagai gambar user-generated. Hanya menyebutkan "disponsori" mengungkapkan bahwa itu ada.

"Merek harus mengekspresikan dirinya sendiri sebagai seseorang yang menghormati masyarakat" jelas Cedric Atlan, dari Facebook Creative Shop.

"Anda datang atas nama merek dengan cara sama yang Anda lakukan pada seorang teman atau seseorang dari keluarga Anda. Iklan perlu diintegrasikan dan seharusnya tidak mengganggu pengguna."

Tim spesialis berpengalaman, fasih dalam iklan dan pemasaran, seringkali yang telah tersentak dari agen iklan. Setiap menghitung sekitar 100 karyawan, yang tersebar di seluruh planet ini. Persyaratan pekerjaan adalah memiliki pengetahuan yang mendalam dan bernuansa pasar lokal dan untuk tetap mengikuti tren terbaru.

"Tidak ada batas. Ini adalah tim global yang berkomunikasi dari mana-mana di dunia, 24/7. Jika Anda ingin tahu apa yang terjadi dengan ponsel di Asia, kita bisa mendapatkan jawaban dalam satu jam," kata Mailine Swildens, direktur zoo YouTube untuk selatan dan Eropa timur, Timur Tengah dan Afrika.

Pada tahun 2014, zoo meminjamkan bakat untuk Italia di perusahaan fashion Fendi dan hasil fashion show pertama difilmkan dan disiarkan langsung di YouTube.

Laurent Buanec, dari Twitter, mengatakan: "Kadang-kadang, kita mendapatkan ide-ide yang tidak benar-benar layak atau yang kehilangan titik Peran kami adalah untuk tidak memberikan nilai tetapi untuk menemani lembaga dan merek.."

Salah satu kampanye iklan diluncurkan dengan bantuan Twitter adalah untuk Nissan Perancis. Selama turnamen UEFA Champions League, produsen mobil berbalik Twitter feed menjadi sumber semburan sepak bola-Stat selama pertandingan - untuk menekankan sponsor merek.

Sementara itu media sosial yang bergantung pada iklan untuk pendapatan mereka untuk mengambil peran konsultasi, Nicolas Levy, yang menangani strategi untuk biro iklan Marcel dalam kelompok Perancis Publicis, mengatakan mereka mungkin berakhir dalam persaingan dengan iklan besar lembaga.

"Sekarang, itu kepentingan semua orang Namun dalam jangka panjang, Google dan Facebook -. Yang paling inovatif dan saingan terbesar yang berpotensi," ujarnya.

"Solusi untuk kelompok iklan besar adalah untuk tumbuh, terutama di bidang data, sehingga mereka tidak meninggalkan pemahaman klien ke media sosial," kata Levy.

No comments:

Post a Comment